get app
inews
Aa Read Next : Omzet Penjualan Seragam Sekolah di Tulungagung Meningkat

KPK Sebut Tulungagung Masuk Kategori Rawan Korupsi

Rabu, 03 Juli 2024 | 21:23 WIB
header img
Kordinator Supervisi KPK Wilayah Jatim III, Alvi Rahman Waluyo

Tulungagung, iNews Tulungagung - Pemerintah Kabupaten Tulungagung telah menerima tamu dari Koordinator Supervisi KPK Wilayah Jatim III, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Penerimaan tamu tersebut dihadiri oleh para kepala OPD, para camat, perwakilan kades, serta pimpinan instansi samping lainnya hingga pimpinan perusahaan daerah milik Pemkab Tulungagung. 

Acara dimulai dengan sambutan dan dilanjutkan dengan memberikan paparan tentang pencegahan korupsi di lingkup Pemkab Tulungagung, ditutup dengan tanda tangan pakta integritas yang dilakukan secara simbolis oleh Pj Bupati Tulungagung Heru Suseno, Sekda Tri Haryadi, perwakilan kades dan kontraktor.

Penandatanganan pakta integritas tersebut bermaksud agar tidak ada benturan kepentingan antara legislatif, perangkat daerah pelaksana dan penyedia pada pokok - pokok pikiran DPRD, hibah dan / atau bantuan sosial tahun 2025. 

Kordinator Supervisi KPK Wilayah Jatim III, Alvi Rahman Waluyo, menjelaskan, hasil survey SPI Kabupaten Tulungagung ada di urutan tiga terbawah di antara kabupaten lain di Jawa Timur. Namun hal yang membanggakan justru ditunjukkan capaian MCP Kabupaten Tulungagung, yang ada di posisi 13 besar se kabupaten yang ada di Jawa Timur.

"Indek MCP nya 92,7. Walaupun turun dari 2022-2023, tapi saya senang sekali. Pak Pj dan Sekda optimis tahun 2024 nanti nilainya menjadi 95. Mudah-mudahan semua bisa bantu kita saling bersinergi," Jelasnya, Rabu, (3/7/2024).

Alvi melanjutkan Pemkab Tulungagung beralasan rendahnya nilai SPI tidak terlepas dari minimnya sosialisasi program dan kemudahan layanan yang diberikan kepada masyarakat.

"SPI memang jadi PR Tulungagung, karena hasilnya masih rentan korupsi. SPI itu ditanya kepada masyarakat, internal, eksternal dan ekspert dan jawabannya belum menggembirakan. Tadi Sekda bilang ini mungkin karena kurang sosialisasi, kalau mau dilihat berintegritas betul memang berintegritas dan kabarkan kepada masyarakat soal integritas ini," jelasnya.

Alvi mengingatkan, ada beberapa hal yang harus menjadi perhatian Pemkab Tulungagung. Yakni efektivitas Aparat Pengawasan Intern Pemerintah ( APIP) yang dinilai kurang maksimal.

Pihaknya menyebut, memang ada kendala soal jumlah personel APIP yang tidak memadai dan alokasi anggaran yang minim dengan segala pertimbangannya. Kendati demikian pihaknya yakin, APIP yang kuat akan bisa mencegah potensi terjadinya korupsi di lingkup Pemkab Tulungagung.

"Namun kami mengapresiasi hari ini pak PJ dan pak Sekda merencanakan 9 rencana aksi akan dicatat dan harap dibantu dikawal tindak lanjutnya," pungkasnya.

Editor : Mohammad Ali Ridlo

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut